PDKT mendingan cepet-cepet apa lama-lama sih?

Gue itu salah satu orang yang gampang banget ngambil keputusan serba kilat. Beli baju cepet, milih restoran cepet, bahkan pedekate aja ga doyan lama-lama. Makanya, gue paling gemesshh sama pasangan-pasangan yang pedekatenya sampe berbulan-bulan ga ada kejelasan. Mereka keliatannya santai-santai aja kok malah gue yang gregetan kapan jadiannya!

Gue bukannya nyuruh orang jadian gak pake mikir samasekali. Ya harus dipikir juga dong, apalagi umur udah semakin mendekati expiry date. Tapi gue itu penganut paham “balance”. Kebanyakan mikir gak baik, kedikitan mikir juga gak baik, jadi emang harus seimbang baru bener.

“Lho, tapi kan cinta pake hati bukan pake otak, sis…” – beginilah pembelaan kaum non-pemikir. Ikutin kata hati aja begitu.

Menurut gue sih gini, Tuhan uda kasih kita hati sama otak. Jadi waktu hati kita dipenuhi bunga-bunga, itu justru saatnya kita perlu mundur selangkah dan nyalain otak kita, trus mikir deh. Coba liat dari sudut pandang yang lain, coba liat big picture-nya, kalo masih gak bisa juga, coba minta masukan dari temen baik kita. Kalo emang hati sama otak sejalan, yaudah silakan lanjutkan sinetronnya.

Jeleknya manusia adalah, waktu uda suka banget, tiba-tiba otaknya malah hibernate. Ga mikir samasekali, pokoknya ada chemistry langsung jadian deh kaya anak sekolahan. Belakangan baru melek dan sadar kalo pasangannya ternyata manusia biasa yang ada kekurangan dan sifat jelek juga. Darimana gue tau semua ini? Yaa, karena gue adalah salah satu kaum non-pemikir yang lagi berusaha tobat menuju penggunaan otak yang lebih maksimal.

Di sisi lain, ada kaum over-pemikir yang makan waktu berbulan-bulan buat mikirin apa bener gue suka sama orang ini. Biasanya gue bakal denger pembelaan kaya gini, “Lho, tapi kan gue harus tau gue bisa gak jalanin masa depan gue sama dia, bisa gak dia nerima gue apa adanya, bisa gak gue jadi pasangan dia yang supportive dan sepadan…” dan 1001 bisa-gak-bisa-gak lainnya. Pokoknya penuh banget sama keraguan yang bikin orang tipe gue pusing dan ribet dengernya. Apalagi kalo dua-duanya udah jelas-jelas saling suka tapi masiiihh ajaaaaa… kaya mobil di jalan tol kosong tapi cuman 20km/jam. Siput!

Nasehat gue buat kaum over-pemikir, just go with it, mate. Gak ada orang yang sempurna. Mau cari yang lebih baik terus gak akan ada abisnya. Jangan mikirin kriteria yang kejauhan, pikirin yang emang prioritas dulu aja. Pilih beberapa kriteria pokok yang mesti kudu, kriteria lain boleh longgaran dan bisa diatur seiring dengan waktu.

Misalnya, bonyok lu tipe yang agak kurang sreg kalo pasangan lu beda agama, yaa jangan cari yang beda agama. Kalo ketemu gebetan yang beda agama dan gak akan bisa convert, yaudah dong ngapain pikir lama-lama. Misalnya lagi, lu tipe orang yang lebih suka kalo pacar lu rajin ngabarin lagi dimana, makan apa, kapan pulang, dst. Kalo ketemu gebetan yang cuek ya jangan, kalo ketemu gebetan yang perhatian ya capcus. Apalagi yang suka boong dan selingkuh, ya menurut lu aja deh. Mau pikirin apanya lagi?

Kalo gak tahan asep rokok dan dunia malam, yaa jangan sama yang begitu. Kalo gak tahan sama yang bonyoknya campur tangan, yaa jangan sama yang begitu. Kalo maunya sama yang sayang keluarga, yaa cari yang memang deket sama keluarganya. Kalo maunya yang bisa ngalah, yaa jangan berharap si ngotot bakalan berubah jadi ngalah karena cinta. Jangan dipikirin lama-lama, jawabannya biasanya udah ada di depan mata kok.

Urusan apakah lu berdua bisa saling support dan sepadan jalanin masa depan sampe nikah, itu PR-nya kalian waktu pacaran, bukan waktu pedekate. Urusan bisa gak kalian saling nerima masa lalu dan karakter masing-masing pasangan, itu juga PR-nya kalian saling mengenal waktu pacaran. Kalo gak cocok, masih boleh bubaran kok.

Singkatnya, pedekate itu semacem sekilas info tentang calon pacar lu, mau dilama-lamain gimanapun emang cuman segitu info yang bisa lu dapetin. Tentu aja perlu dicari info sebanyak yang lu bisa, dalam kurun waktu tertentu. Bottomline is, dengan info terbatas itu, bisa gak lu terima dia sejauh ini? Kalo bisa, ayo, kalo gak bisa, ya gausah.

Nanti kalo memang udah jadian, biasanya kedua pihak bakalan lebih terbuka dan lebih jadi diri sendiri. Sama-sama belajar menyesuaikan, sama-sama liat apakah bisa dibawa ke jenjang yang namanya nikah.

Saran gue sih, kalo memang suka dan secara umum cocok, coba aja gak ada salahnya. Kenapa? Karena biasanya waktu pedekate itu jaim-nya banyak dan posisi yang ngejar dan yang dikejarnya gak imbang. Begitu udah jadian, biasanya gak jaim lagi dan posisi “power”-nya mulai berimbang. Disitulah bisa keliatan, apakah pasangan lu masih mau berjuang untuk saling mengenal dan saling menyesuaikan di saat dia udah mendapatkan status dari lu. Kalo niat dan daya juangnya minimal terutama saat ada konflik, nah barulah disitu silakan dibahas dan dipertanyakan.

Jadi apa dong kesimpulannya?

Intinya, pertama-tama tentu aja harus saling suka dulu. Kalo udah yakin gak bertepuk sebelah tangan, barulah mikir secara general cocok gak ya sifat dan latar belakangnya? Kalo secara general cocok dan nyambung, silakan. Kalo secara general udah gak cocok dan gak nyambung, mending gak usah. Kalo ada beberapa hal yang masih samar-samar cocok atau gak, dibicarakan aja dengan terbuka daripada diem-diem dipikirin sendiri gak ada jalan keluarnya. Kalo bisa kompromi, go ahead. Kalo udah tau gak cocok tapi masih keukeuh demi cinta, yaaa gapapa juga siihhh…

Tapi kembali lagi ke masing-masing orang yaa. Gak ada pakemnya pedekate harus berapa lama baru boleh jadian. Artikel ini cuman berdasarkan pengalaman dan opini gue aja. Siapa tau membantu yang lagi gegalauan. Heheheh.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s