Mono(Poli)Gami

Maap kalo judulnya kedengeran kayak judul album terbaru Ahmad Dhani, tapi believe me nanti ujungnya masuk akal kok. Haha.

Gue dan bokap adalah dua orang yang kalo ngobrol suka tetiba ngarang teori sendiri. Kadang ada yang bener, kadang ada yang dibener-benerin sendiri, kadang ada yang malah bisa disambung-sambungin ke kehidupan cinta dan relationship. Salah satunya adalah tentang monopoli.

Intinya begini, perusahaan yang bergerak secara monopoli bakalan lebih gampang songong dan lupa diri sampe tiba-tiba masuklah pendatang baru di bidang tersebut dan melibas perusahaan monopoli tsb dari berbagai aspek. Contoh ekstrimnya begini, waktu jaman monopoli, perusahaan A pasang harga selangit dengan kualitas barang so-so dan service ampas, begitu kompetitor masuk dengan harga ekonomis kualitas bagus service memadai, perusahaan A kelabakan langsung buru-buru banting harga.

Nah, dalem bahasa Inggris ada tuh istilahnya: Complacency.complacencyGue gak kepikir apa terjemahan bahasa Indonesianya, tapi intinya, complacency adalah suatu kondisi dimana seseorang/sebuah perusahaan merasa aman dan puas diri, sampe akhirnya lupa mempertahankan mutu barang/jasa, dan lupa bahwa ada kemungkinan kompetitor bisa masuk dan mengalahkan dia.

Apa nyambungnya sama relationship?? Coba sekarang kita translate ke dunia cinta-cintaan yaa..

Waktu Ani pacaran sama Budi, Ani secara gak sadar berpikir kalo dia udah aman, udah dapetin Budi, dan Budi kayanya udah cinta mati banget sama Ani. Lalu Ani semakin lama semakin keenakan dan lupa jaga penampilan dan perilaku. Tadinya Ani rapi, wangi, dan manis tutur katanya, ehh sekarang Ani jadi suka males mandi kalo pergi ngedate, boro-boro mekapan. Kadang bajunya lecek, rambutnya awut-awutan, sering ngambek, sering bete gak jelas, dan jadi suka cuekin Budi.

Lalu komplen lah Budi, “Yang, kamu kok sekarang jadi ngambekan sih.. trus kalo pegi sama aku rapian dikit dong, kan aku gak enak kalo pas ketemu sama temen-temen aku..”

Langsung ngomel lah Ani, “Yeee, kok kamu begitu sih. Katanya sayang sama aku, yaa terima aku apa adanya dong! Kalo kamu malu ketemu sama temen kamu pas gandengan sama aku yaudah urusan kamu. Aku mah emang kaya gini, nyantai. Ribet banget sih.”

Karena tiap kali dingomongin Ani selalu ngambek balik, lama-lama males deh Budi mau ngomong sama Ani, dan Budi pun mulai bosen dan mulai melek melihat betapa cakep dan unyu-nya cewe-cewe lain di luar hubungan dia dan Ani. Kalo Budi orangnya lempeng, Budi bakal putusin Ani baik-baik lalu ngejer cewe baru di luar sana. Kalo Budi kebetulan orangnya brengs**, Budi bakal jajan mata, jajan hati, dan biasanya berakhir dengan perselingkuhan.

Oke, sebelum kalian protes, disini gue mau meluruskan, memang bener semakin lama pacaran pasti semakin nyaman. Gak ada salahnya juga ngedate santai dengan baju cuek-cuek, apalagi kalo cuman makan sate kaki lima. Tapi point-nya disini adalah, meskipun udah nyaman sama pasangan, janganlah sampe kelewatan malesnya. Kalo lu gak jaga penampilan dan jaga hati pasangan lu, rumput tetangga PASTI keliatan lebih ijo dan seger, sementara lu apek dan nyebelin.

Jadi maksudnya gimana sih? Apa hubungannya monopoli dan poligami?

Manusia itu (terutama laki-laki) jaman dulunya memang punya tendensi natural untuk poligami. Pacaran dan pernikahan yang monogami itu diciptakan belakangan saat manusia udah kenal agama. Jadi, pada dasarnya manusia emang rada susah buat fokus sama satu pasangan aja. Disitulah dibutuhkan komitmen untuk tidak berselingkuh dan tidak berpoligami.

So, waktu Ani dan Budi pacaran, keduanya gak boleh lupa bahwa sebetulnya di luar sana masih banyak banget cewe dan cowo lain yang bisa tiba-tiba masuk dan bersaing. Kalo waktu pacaran lu udah berpikir untuk memonopoli hidup pasangan lu, sementara lu keenakan lupa jaga penampilan dan sikap, bukan sepenuhnya salah pasangan lu kalo dia mengijinkan orang lain untuk masuk ke dalam hubungan kalian dan diam-diam atau bahkan dengan terbuka bersaing sama lu. Kalo uda begitu ceritanya, rusuh deh.

Ya tentunya kalo udah nikah ya jangan sampe ada pihak ketiga dong. Kalo udah menikah mah keduanya harus bener-bener pasang kacamata kuda dan fokusin mata dan pikiran lu sama pasangan lu aja, tok!

Kesimpulannya, dalam berpacaran (apalagi menikah), selain harus banget menghargai pentingnya komitmen, jangan biarkan diri lu berubah jadi sayur asin. Pelihara penampilan yang tetep menarik tapi tetep nyaman. Kalo gendutan dikit ya gapapa, namanya juga lemak dan kasih sayang berbanding lurus, tapi jangan sampe ga enak dipandang dan digandeng. Perhatikan juga sikap dan perilaku lu terhadap pacar lu dan sekeliling lu, jangan sampe pacar lu merasa kok ini orang makin hari sifat jeleknya makin menjadi-jadi.

Lagi-lagi, biar gue gak dikatain sotoy, ini semua cuman berdasarkan pengalaman gue doang kok! Soalnya gue pernah pas pacaran trus menggelembung jadi babi guling dan pacar gue beneran cari selingan huahaha! Hadeh, curcol kan jadinya!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s