26 and still single

Jujur aja, saya tetap merasa urusan nikah sekarang atau nikah entar adalah sesuatu yang gak perlu saya jelasin ke orang-orang. Tapi karena banyak banget yang mendorong buat nyari pasangan, ngasih wejangan dan pamali, sampe yang nanya sekedar penasaran doang, yaa okelah saya coba jelasin dari sudut pandang saya.

26 and still choosing to be single. Yes, you read that right. Not 16, but 26.

Di saat temen-temen seumur saya udah mulai banyak yang nikah dan punya anak, saya malah sengaja milih untuk gak pacaran dulu. Buat sebagian orang, aneh memang, tapi saya punya alasan yang valid.

Saya bukannya gak punya perasaan pengen menye-menye sama pacar. Juga bukannya menutup pintu samasekali buat orang-orang yang mau berkenalan lebih dekat. Tapi, setiap kali saya ngebayangin pacaran dan segitu banyak waktu dan energi yang harus diinvestasikan, langsung capek banget rasanya. Saya merasa gak siap kalau harus menyediakan attention dan affection untuk orang lain, di saat saya sendiri rasanya gak punya cukup waktu buat diri sendiri.

Mungkin kedengarannya egois banget ya, tapi sebetulnya justru sebaliknya. Saya merasa gak adil kalau saya pacaran cuma untuk mengobati rasa kesepian, tapi saya gak bisa komitmen waktu dan energi saya untuk pacar saya. Kasihan kalau dia cuma ketimpaan bala waktu saya kesel, bete, butuh tumpangan buat ngomel, sementara saya gak sanggup sediain waktu dan perhatian yang sama buat dia saat dia butuh saya.

Jadi, daripada saya bertengkar bolak balik tentang betapa cuek dan sibuk dan gak perhatiannya saya, lalu malah jadi gak akuran, malah cari pelampiasan di tempat lain, dan semuanya semakin ruwet, lalu ujungnya putus juga, jauh lebih simple kalau saya memilih untuk single dulu sekarang ini.

Mungkin kamu bakalan komentar, “Sesuatu yang baik yaa harus ada effort dari kedua belah pihak,” dengan kata lain, saya harus usaha lebih untuk jadi pasangan yang baik. Yaa jangan cuek, jangan terlalu sibuk, jangan mentingin gym doang, jangan kerja terus kalo weekend, yaa gimana dong? Memang hidupnya lagi penuh aja gituuu, bukannya sengaja dipenuhin biar keren…

Saya pribadi memang sedang mengejar banyak hal buat diri saya sendiri. Karir, healthy lifestyle, hubungan yang lebih baik dengan keluarga, dan masih juga berusaha maintain hubungan yang baik dengan temen-temen lama. Itu aja udah makan waktu banyak banget. Saya beneran udah coba, dan saya pada akhirnya terpaksa harus mengorbankan salah satu prioritas demi menyediakan waktu untuk ngedate. Misal, gak jadi ngegym karena mau dinner, atau kelar kerja di weekend bukannya tidur malah ngedate. Kalau sekedar temen doang trus saya bilang, “capek guys, sakit pinggang, gak jadi ikut makan ya,” yaa mereka bakalan santai aja. Itupun kalo berulang-ulang juga bakalan dimarahin katanya tukang cancel acara. Tapi kalau itu pacar sendiri, kan gak bisa begitu.

“Yaa berkorban dong untuk pacar,” mungkin kamu bakalan argue balik begitu. That’s exactly what I am trying to say. Saat ini, saya belum punya kapasitas untuk berkorban untuk seseorang yang namanya pacar. Makanya, saya memilih untuk single dulu aja, untuk kebaikan semua orang.

Suatu hari nanti mungkin, saat saya udah bisa manage waktu dan pekerjaan lebih baik, saat saya udah gak dalam kondisi mau lari cepet-cepet ngejar karir dan personal achievements, saya akan belajar membuka diri untuk membangun masa depan dengan orang yang tepat.

Karena saya percaya: “If you wanna go fast, go alone. If you wanna go far, go together.”

26 AUGUST 2016, 01:44 PM

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s